Lab 5.3.5 Configuring Basic Router Settings with IOS CLI

Langkah 1: Konfigurasi pengaturan IP host 
  1. Pastikan bahwa PC dihubungkan menurut diagram topologi.
  2. Konfigurasi alamat IP statis pada mereka sebagai berikut:
PC attached to R1 switch:
IP address: 172.16.0.2
Subnet mask: 255.255.0.0
Default gateway: 172.16.0.1
PC attached to R2 directly:
IP address: 172.18.0.2
Subnet mask: 255.255.0.0
Default gateway: 172.18.0.1Langkah 2: Masuk ke setiap router dan mengkonfigurasi nama host dan password
  1. Konfigurasi nama host untuk masing-masing dua router.
Router> mengaktifkan
Router # configure terminal
Router (config) # hostname R1
Ulangi proses ini untuk router R2 (R2 gunakan untuk nama dari router kedua).
b.    Konfigurasi konsol password dan mengaktifkan login untuk masing-masing dua router.
R1 (config) # line console 0
R1 (config-line) # password cisco
R1 (config-line) # login
R1 (config-line) # exit
R1 (config) #
Ulangi proses ini untuk R2 router.
c.     Mengkonfigurasi password pada baris terminal virtual untuk masing-masing dua router.
R1 (config) # line vty 0 4
R1 (config-line) # password cisco
R1 (config-line) # login
R1 (config-line) # exit
R1 (config) #
Ulangi proses ini untuk R2 router.
d.    Mengkonfigurasi mengaktifkan dan mengaktifkan password rahasia untuk masing-masing dari kedua router.
R1 (config) # mengaktifkan password cisco
R1 (config) # mengaktifkan kelas rahasia
R1 (config) # exit
Ulangi proses ini untuk R2 router.
Catatan: Ingat enable password rahasia dienkripsi dari tampilan konfigurasi. Juga tidak  jenis kelas mengaktifkan kata sandi rahasia. Jika Anda melakukannya, password akan rahasiapassword, tidak kelas. Kata sandi rahasia mengaktifkan diutamakan di atas memungkinkan kata sandi. Sekali memungkinkan rahasia  sandi dimasukkan, enable password tidak lagi diterima.
Langkah 3: Tampilkan menjalankan konfigurasi router
  1. Dari prompt EXEC yang diistimewakan, masalah pertunjukan running-config perintah. Perintah ini dapat  disingkat menjalankan sh.  R1 # show running-config
  2. Apakah ada password yang dienkripsi? Jawaban: Ya
  3. Apakah ada password lain? Jawaban: Ya/
  4. Apakah salah satu password terenkripsi lainnya?Jawaban: Tidak
Langkah 4: Konfigurasi antarmuka serial di R1
Dari mode konfigurasi global, mengkonfigurasi serial interface Serial 0 pada Router R1. Lihat Router. Ringkasan antarmuka grafik pada akhir laboratorium untuk penunjukan yang tepat dari antarmuka serial pada  router yang Anda gunakan untuk laboratorium ini.
R1 (config) # interface serial 0 / 0
R1 (config-if) # ip address 172.17.0.1 255.255.0.0
R1 (config-if) # clock rate 64000
R1 (config-if) # shutdown tidak
R1 (config-if) # exit
R1 (config) # exit
CATATAN: Masukkan laju jam hanya pada antarmuka serial router yang antarmuka DCE ujung kabel terpasang. Jenis kabel (DTE atau DCE) adalah dicetak pada bagian luar masing-masing ujung kabel serial null.  Jika ragu, masukkan perintah clock rate pada kedua interface serial router. Perintah akan diabaikan pada router yang akhir DTE terpasang. Perintah shutdown tidak berubah pada  interface. Perintah shutdown berubah antarmuka off.
Langkah 5: Menampilkan informasi tentang antarmuka serial di R1
  1. Masukkan perintah interface ditampilkan di R1. Lihat grafik Ringkasan Interface Router.
  2. Daftar setidaknya tiga rincian ditemukan dengan mengeluarkan perintah ini.
    alamat internet adalah:  172.17.0.1/16.
    Enkapsulasi:  HDLC
    Untuk apa lapisan OSI adalah Enkapsulasi merujuk? Jawaban: Data Link
  3. Jika interface serial telah dikonfigurasi, mengapa antarmuka menunjukkan serial 0 / 0 mengatakan bahwa antarmuka  bawah? Jawaban: Ujung lain dari serial link belum dikonfigurasi.
Langkah 6: Konfigurasi antarmuka serial pada R2
Dari mode konfigurasi global, mengkonfigurasi serial interface Serial 0 pada Router R1. Lihat Router  Ringkasan antarmuka grafik pada akhir laboratorium untuk penunjukan yang tepat dari antarmuka serial pada.
Langkah 7: Menampilkan informasi tentang antarmuka serial pada R2
  1. Masukkan perintah show interface pada R1. Lihat grafik Ringkasan Interface Router.
  2. Daftar setidaknya tiga rincian ditemukan dengan mengeluarkan perintah ini.
Langkah 8: Pastikan bahwa koneksi serial berfungsi
  1. Gunakan perintah ping untuk menguji konektivitas ke antarmuka serial router lainnya. Dari R1, ping  R2 serial interface router.
    R1 # ping 172.17.0.2  Apakah pekerjaan ping? _____ Ya
  2. Dari R2, ping R1 serial interface router.
    R2 # ping 172.17.0. Apakah pekerjaan ping? _____ Ya
  3. Jika jawabannya tidak untuk pertanyaan baik, memecahkan masalah konfigurasi router untuk menemukan kesalahan. Kemudian  ping antarmuka lagi sampai jawaban untuk kedua pertanyaan adalah ya.
Langkah 9: Konfigurasi antarmuka FastEthernet pada R1
Dari mode konfigurasi global, mengkonfigurasi antarmuka Ethernet di router R1. Lihat Router  Ringkasan antarmuka grafik pada akhir laboratorium untuk penunjukan yang tepat dari antarmuka Ethernet di  router yang Anda gunakan untuk laboratorium ini.
R1 (config) # interface FastEthernet 0 / 0
R1 (config-if) # ip address 172.16.0.1 255.255.0.0
R1 (config-if) # shutdown tidak
R1 (config-if) # exit
R1 (config) # exit
Langkah 10: Menampilkan informasi tentang antarmuka FastEthernet pada R1
  1. Masukkan perintah interface ditampilkan di R1. Lihat grafik Ringkasan Interface Router.
  2. Daftar setidaknya tiga rincian ditemukan dengan mengeluarkan perintah ini.
  3. Mengapa antarmuka menunjukkan FastEthernet 0 / 0 mengatakan bahwa antarmuka telah menyala?  Jawaban: Kabel dari FastEthernet 0 / 0 melekat untuk beralih, sehingga ada hubungan link yang valid.
Langkah 11: Konfigurasi antarmuka FastEthernet pada R2
Dari mode konfigurasi global, mengkonfigurasi antarmuka Ethernet di R2 Router. Lihat Router  Ringkasan antarmuka grafik pada akhir laboratorium untuk penunjukan yang tepat dari antarmuka Ethernet di  router yang Anda gunakan untuk laboratorium ini.
R2 (config) # interface FastEthernet 0 / 0
R2 (config-if) # ip address 172.18.0.1 255.255.0.0
R2 (config-if) # shutdown tidak
R2 (config-if) # exit
R2 (config) # exit
CATATAN: Ethernet tidak memiliki perbedaan DTE atau DCE, sehingga tidak perlu untuk memasukkan perintah clock rate.
Langkah 12: Menampilkan informasi tentang antarmuka FastEthernet pada R2
  1. Masukkan antarmuka menunjukkan FastEthernet 0 / 0 perintah pada R1. Lihat Interface Router
    Ringkasan chart.
  2. Daftar setidaknya tiga rincian ditemukan dengan mengeluarkan perintah ini.
  3. Mengapa antarmuka menunjukkan FastEthernet 0 / 0 mengatakan bahwa antarmuka telah menyala? Jawaban: Kabel dari FastEthernet 0 / 0 melekat langsung ke NIC PC dengan kabel crossover, sehingga ada  koneksi yang valid link.
Langkah 13: Simpan konfigurasi pada kedua router
Simpan menjalankan konfigurasi untuk konfigurasi startup pada privileged EXEC mode.
R1 # copy running-config startup-config
R2 # copy running-config startup-config
Langkah 14: Periksa konfigurasi router secara keseluruhan
Isu pertunjukan running-config dari privileged EXEC mode pada kedua rute dan memverifikasi semua konfigurasi perintah yang telah Anda masukkan sejauh ini. Perhatikan bahwa perintah ini bisa disingkat sh jalankan.
R1 # show running-config
R2 # show running-config
Langkah 15: Pastikan bahwa koneksi FastEthernet berfungsi
  1. Buka jendela Command Prompt dengan mengklik Start> Run dan ketik cmd. Atau, Anda mungkin
    klik Start> All Program> Accessories> Command Prompt.
  2. Gunakan perintah ping untuk menguji konektivitas ke antarmuka router FastEthernet masing-masing dari perusahaan terkait PC. Dari PC1, ping interface FastEthernet router R1.
    R1 # ping 172.16.0.1  Apakah pekerjaan ping? _____ Ya
  3. Dari PC1, ping interface FastEthernet router R2.
  4. Jika jawabannya tidak untuk pertanyaan baik, memecahkan masalah konfigurasi router untuk menemukan kesalahan. Kemudian  ping antarmuka lagi sampai jawaban untuk kedua pertanyaan adalah ya.
Langkah 16: (tantangan Opsional) Uji konektivitas
  1. Dari PC1, ping interface FastEthernet R1 router (default gateway).  C: \> ping 172.16.0.1
    Apakah pekerjaan ping? _____ Ya
  2. Dari PC1 prompt perintah, gunakan perintah ping untuk menguji konektivitas end-to-end dari PC1
    (172.16.0.2) ke PC2 (172.18.0.2).  C: \> ping 172.18.0.2  Apakah pekerjaan ping? Tidak _____
  3. Ping dari PC1 ke PC2 tidak bekerja karena R1 router tidak memiliki pengetahuan tentang Ethernet  jaringan pada R2 dan R2 router tidak memiliki pengetahuan tentang jaringan Ethernet di R1. Ping tidak bisa  dari PC1 ke PC2, bahkan jika mereka bisa, mereka tidak bisa kembali.
Langkah 17: (Opsional tantangan) Mengkonfigurasi rute statis dan default
  1. Untuk ping bekerja dari satu PC ke rute, lain sebuah default dan rute statis harus dikonfigurasi
    pada setiap router, atau harus ada protokol routing dinamis yang ditetapkan di antara mereka.
  2. Mengatur rute default pada dua router sebagai berikut:
    R1 (config) # ip route 0.0.0.0 0.0.0.0 172.17.0.2
    R2 (config) # ip route 0.0.0.0 0.0.0.0 172.17.0.1
  3. Mengatur rute statis pada kedua router sebagai berikut:
    R1 (config) # ip route 172.18.0.0 255.255.0.0 172.17.0.2
    R2 (config) # ip route 172.16.0.0 255.255.0.0 172.17.0.1
  4. Ulangi ping dari Langkah 16. Mereka sekarang harus berhasil.Gunakan perintah show ip route pada setiap router untuk melihat default dan rute statis. R1 (config) # show ip route

Postingan populer dari blog ini

Belajar React Native, lesson 1

Teknik Komunikasi I/O

cara mengupdate firefox di UBUNTU 10.04 LTS